Lubang hitam kolosal bawa kejutan tentang awal semesta

Lubang hitam kolosal bawa kejutan tentang awal semesta

Lubang-hitam-kolosal-bawa-kejutan-tentang-awal-semesta

Lubang hitam tertua dan paling jauh yang pernah diamati – benda langit kotor yang 800 juta kali lebih besar dari Matahari – memberi para ilmuwan kejutan tentang sifat alam semesta ketika itu adalah balita skala kosmik.

Para astronom mengatakan pada hari Rabu bahwa lubang hitam, yang berada di pusat benda langit yang sangat bercahaya yang disebut Quasar, berjarak sekitar 13,1 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Cahaya quasar yang ditemukan oleh para peneliti muncul sekitar 690 juta tahun setelah big bang atau big bang yang melahirkan alam semesta ketika alam semesta hanya lima persen dari usia saat ini.

“Jadi, jika alam semesta adalah orang berusia 50 tahun, kita melihat foto orang itu ketika dia berusia dua setengah tahun,” kata astronom Eduardo Bañados dari Carnegie Institution for Science, yang memimpin penelitian yang diterbitkan di majalah Nature.

“Jika kita melihat lebih jauh, kita juga melihat ke masa lalu,” tambah Bañados, karena butuh waktu bagi cahaya untuk melakukan perjalanan melalui alam semesta.

Itu berarti objek tersebut berasal dari 13,1 miliar tahun lalu. Sementara Bumi berusia sekitar 4,5 miliar tahun

.

Quasar yang baru ditemukan bernama J1342 + 0928 ada selama perubahan mendasar dalam sifat alam semesta awal ketika ia pindah dari “periode gelap” tanpa cahaya yang dipancarkan ke masa cahaya ketika gravitasi menjadi bintang pertama yang dikompresi.

“Objek ini memberi kita ukuran waktu ketika alam semesta pertama kali diterangi oleh cahaya bintang,” kata peneliti lain, profesor fisika Robert Simcoe dari Institut Kavli untuk Penelitian Astrofisika dan Luar Angkasa di Massachusetts Institute of Technology.

Para peneliti terkejut menemukan lubang besar dalam sejarah awal alam semesta.

Keberadaannya pada saat itu bertentangan dengan ide-ide saat ini tentang pembentukan dan pertumbuhan benda-benda tersebut, katanya.

“Alam semesta penuh kejutan,” Bañados dikutip oleh kantor berita Reuters.

Quasar yang memperoleh energi dari gas yang bergerak dengan kecepatan tinggi ke lubang hitam yang sangat besar diketahui menghuni pusat-pusat galaksi tertentu, kadang-kadang lebih terang daripada semua bintang di galaksi.

Gravitasi memiliki tarikan yang kuat di lubang hitam, sehingga bahkan cahaya

pun tidak bisa lepas. Lubang hitam ini tampaknya melahap materi di pusat galaksi.

Objek ini diperiksa menggunakan teleskop berbasis darat di Chili dan Hawaii dan serba-serbi bidang inframerah (WISE) Badan Antariksa Amerika Serikat.

 

sumber :