Kisah seorang gadis top Afghanistan yang khawatir tentang masa depannya

Salgy Baran masih berusia 18 tahun.

Wanita Afghanistan ini menerima nilai tertinggi di negara itu pada Ujian Masuk Universitas Afghanistan tahun ini.

Dia tidak perlu bingung tentang apa yang terjadi selanjutnya. Masa depan cerah, itu ada di tangannya.

Kisah-seorang-gadis-top-Afghanistan-yang-khawatir-tentang-masa-depannya

Baca juga: AS berjanji untuk mengevakuasi warga Afghanistan di tengah ancaman ISIS-K

Tetapi dia tidak memiliki jawaban tentang “apa yang akan terjadi selanjutnya,” menurut New York Post.

Baran ingin tinggal di negaranya dan menjadi dokter.

Tapi seperti banyak warga Afghanistan lainnya, rencana itu ditentang ketika Taliban masuk ke ibu kota, Kabul, awal bulan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi, dan wawasan di email Anda.
email pendaftaran

Anda telah resmi mengambil alih Afghanistan lagi.

Para pemimpin Taliban mengatakan perempuan dan anak perempuan

bisa pergi ke sekolah dan bekerja di bawah hukum agama, tetapi tanpa rincian khusus.

“Saya tidak takut sekarang, tapi saya khawatir tentang masa depan saya,” kata Baran kepada Associated Press dalam sebuah wawancara video dari Kabul.

“Apakah Anda mengizinkan saya untuk magang atau tidak?”

Baca juga: Kisah Anak Korban Holocaust yang Selamat Berasa Seperti Pengungsi Afganistan

Taliban mengatakan evakuasi massal orang asing dan warga Afghanistan

yang takut akan kekuasaan mereka harus berakhir pada 31 Agustus, tanggal yang telah ditetapkan AS untuk penarikan pasukan terakhirnya setelah 20 tahun perang.

Mereka menuduh negara-negara Barat menarik para dokter, insinyur, dan profesional lain yang keterampilannya diperlukan untuk membangun kembali negara yang dilanda perang itu.

Jika itu masalahnya, mereka harus berharap Baran tetap tinggal.

Baran tumbuh dalam keluarga kelas menengah di pedesaan Afghanistan timur, di mana ada kekurangan perawatan medis meskipun dua dekade bantuan pembangunan internasional.

Ketika dia berusia 7 tahun, ayahnya yang menderita diabetes meninggal setelah dokter yang memberinya insulin overdosis ayahnya.

Itu membuatnya ingin menjadi dokter yang tidak melakukan kesalahan apa pun.

Baca juga: Jawaban Bom Kabul Afghanistan, Drone AS Serang ISIS-K. pada

Pada tahun 2015 keluarga tersebut pindah ke Kabul, di mana pembatasan sosial bagi perempuan lebih sedikit.

Keluarganya mengumpulkan sumber daya untuk mendukung studinya. Mereka menggambarkannya sebagai anak pendiam yang menghabiskan berjam-jam membaca dan belajar matematika.

Audit tahun ini dilakukan sebelum Taliban mengambil alih negara itu. Menurut Badan Ujian Nasional, Baran mencetak skor tertinggi di negara ini dari sekitar 174.000 anak laki-laki dan perempuan.

Ini membuatnya mendapatkan tempat di Universitas Ilmu Kedokteran Kabul, sekolah kedokteran terbaik di negara ini.

Generasi perempuan Afghanistan telah mendapat manfaat dari tatanan yang didukung Barat yang didirikan setelah invasi pimpinan AS tahun 2001 menggulingkan Taliban dari kekuasaan.

Ketika militan terakhir memerintah negara itu, perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah atau bekerja di luar rumah.

Anda hanya diperbolehkan keluar dengan ditemani kerabat laki-laki dan kemudian Anda harus mengenakan burqa yang serba bisa.

Baca juga: Dokumen Rahasia Tersebar di Kedubes di Afghanistan, Ini Pertahanan Inggris

Kemajuan sejak tahun 2001 telah meningkat, meskipun sebagian besar terbatas pada daerah perkotaan.

Ketika Taliban berkuasa, banyak yang khawatir Taliban akan memutar balik waktu.

Abdul Baqi Haqqani, seorang pejabat Taliban yang mengawasi pendidikan tinggi, mengatakan perempuan dapat melanjutkan studi mereka di “lembaga yang sesuai” tanpa penjelasan lebih lanjut.

Baca juga: AS Tidak Segera Akui Pemerintahan Taliban di Afghanistan

Namun pejabat Taliban lainnya, Mohammad Khalid, yang berbicara pada konferensi ulama Muslim awal pekan ini, mengungkapkan rasa jijiknya terhadap gagasan anak laki-laki dan perempuan belajar di kelas yang sama.

LIHAT JUGA :

greenlifestyle.or.id
kopertis2.or.id
rsddrsoebandi.id
ktb-mitsubishimotors.co.id
topijelajah.com
mesinmilenial.com