Hukum Internasional: Tujuan, Asas, Sumber, Hubungan, Wujud

Memahami hukum internasional Memahami
Baca cepat Buka

Hukum internasional adalah totalitas norma dan prinsip hukum yang mengatur hubungan atau hal-hal yang melintasi batas negara, antara negara dan negara dan negara dengan subjek hukum lain, bukan negara atau subjek hukum, tidak satu sama lain.

Hukum-Internasional-Tujuan-Asas-Sumber-Hubungan-Wujud
Memahami hukum internasional menurut para ahli

Di bawah ini adalah beberapa definisi pendapat para ahli tentang hukum internasional, yaitu:
1. Menurut Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja

Seperangkat aturan dan prinsip yang mengatur hubungan atau hal-hal yang melintasi batas negara antara negara dan lintas negara state
2. Menurut J.G. Kekuatan

Sebuah badan hukum yang terutama terdiri dari prinsip-prinsip. Oleh karena itu, hukum internasional harus diikuti oleh negara-negara di dunia dalam membangun hubungan internasional.
3. Menurut Wirjono Prodjodikoro

Hukum yang mengatur hubungan hukum antara negara yang berbeda di negara yang berbeda

4. Menurut Hugo de Groot

Hukum yang didasarkan pada kehendak bebas dan bergantung pada persetujuan sebagian atau seluruh negara untuk melayani kepentingan bersama negara-negara termasuk mereka sendiri di dalamnya
5. Menurut Rebecca M. Wallace

Aturan dan norma untuk tindakan negara dan entitas lain yang ada pada satu waktu diakui sebagai kepribadian internasional dan individu dalam kaitannya dengan hubungan mereka satu sama lain.
Sejarah hukum internasional

Hukum internasional erat kaitannya dengan pemahaman sejarah. Melalui pendekatan historis ini, tidak hanya proses evolusioner perkembangan hukum internasional yang dapat direkam secara kronologis, tetapi juga sejauh mana masing-masing zaman dapat berkontribusi terhadap perkembangan hukum internasional. Sejarah merupakan cara untuk membuktikan adanya suatu norma hukum. Hal ini antara lain dapat ditunjukkan oleh salah satu sumber hukum internasional, yaitu adat/kebiasaan (custom/al-‘urf). Sistem hukum internasional adalah produk dari empat ratus tahun terakhir, yang berkembang dari kebiasaan dan praktik negara-negara Eropa modern dalam hubungan dan komunikasi mereka dengan negara lain.

Namun kita juga harus melihat jauh sebelum perkembangan zaman Eropa modern, yaitu pada zaman klasik beberapa negara secara tidak langsung menerapkan hukum internasional, dan para ahli yang lahir sebelum zaman Eropa modern menunjukkan bahwa mereka mempelajari dasar-dasar pemikiran tentang adat istiadat yang dipengaruhi oleh Masyarakat. dihormati, serta adanya beberapa kasus sejarah, seperti penyelesaian arbitrase (arbitrase) di Tiongkok kuno dan fajar dunia Islam, yang mengarah pada perkembangan sistem hukum internasional modern. Sejarah hukum internasional dalam perkembangannya telah melalui beberapa periode evolusi yang cukup cepat dan menarik. Kita dapat membagi fase-fase ini menjadi 3 diskusi; Zaman kuno, klasik, dan modern.
Baca lebih lanjut: Latar belakang GAPI

Tujuan hukum internasional

Ketentuan hukum internasional bertujuan untuk:

1. Mewujudkan keadilan dalam hubungan internasional. Hal ini dibuktikan dengan adanya lembaga peradilan/pengadilan, yaitu:

Court of Justice tetap menjadi International Court of Justice yang ada selama Liga Bangsa-Bangsa
Mahkamah Internasional, atau lembaga yang kadang-kadang disebut sebagai Mahkamah Internasional sebagaimana diatur dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa atau secara khusus dalam Statuta Mahkamah Internasional.

2. Menjalin hubungan internasional yang teratur.

3. Hubungan antara hukum internasional dan hukum nasional
Prinsip hukum internasional

Berikut ini adalah tujuh prinsip hukum internasional, yaitu sebagai berikut:

Tidak ada negara yang melakukan tindakan berupa ancaman agresi terhadap keutuhan wilayah dan kemerdekaan negara lain
Setiap negara harus menyelesaikan masalah internasional dengan cara damai
Jangan ikut campur urusan dalam negeri negara lain
Negara wajib bekerja sama dengan negara lain berdasarkan Piagam PBB UN
Prinsip kesetaraan dan penentuan nasib sendiri
Prinsip persamaan kedaulatan negara
Setiap negara harus memenuhi kewajibannya dengan cara yang dapat dipercaya

Sumber Daya Hukum Internasional

Di bawah ini adalah beberapa sumber hukum internasional yang berbunyi sebagai berikut:

Perjanjian internasional, baik umum maupun khusus and
Bea Cukai Internasional
Prinsip-prinsip hukum umum yang diakui oleh negara-negara beradab
Keputusan yudisial dan pendapat ahli, yang keahliannya diakui, yang merupakan sumber tambahan hukum internasional

Hubungan antara hukum internasional dan hukum nasional

Ada dua teori tentang hubungan antara hukum internasional dan hukum nasional:

 

Lihat Juga :

https://student.blog.dinus.ac.id/handay/kurva-penawaran/
https://blogs.uajy.ac.id/teknopendidikan/kantor-ketenagakerjaan/
http://blog.ub.ac.id/petrusarjuna/definisi-indeks-harga/
http://41914110003.blog.mercubuana.ac.id/repeater-definisi/
http://aldirenaldi.blog.institutpendidikan.ac.id/definisi-literasi-keuangan/
https://linda134.student.unidar.ac.id/2021/07/modem-adalah-definisi-fungsi-jenis-mode.html
https://syifa.student.ittelkom-pwt.ac.id/masalah-prioritas/
http://linux.blog.gunadarma.ac.id/2021/07/05/terapi-aktivitas-kelompok/
http://blog.isi-dps.ac.id/nyomanyudiawan/menanam-wortel-sejarah-konten-varietas-kondisi/
http://dewi_marisa12u.staff.ipb.ac.id/2021/07/04/trikoma-adalah/
http://blog.dinamika.ac.id/arya/2021/07/04/kurva-permintaan-elastisitas/
http://staff.unila.ac.id/siswantoro/investasi-adalah/
https://perpustakaan.unibabwi.ac.id/akuntansi-adalah-tujuan-fungsi-peran-prinsip-konsep/
https://blogs.itb.ac.id/blogbantuy/manajemen-proyek/
http://serisekarsari.bm.uma.ac.id/wanita-sholehah/
http://rosdiana.stkipdamsel.ac.id/teks-eksplanasi/
http://srijapri.mahasiswa.unimus.ac.id/kegiatan-ekonomi/
http://firman.blog.unas.ac.id/iptek-adalah/
https://www.beritasatu.com/digital/105253/ini-cara-penggunaan-kelebihan-dan-kekurangan-whatsapp-web
https://www.wartaekonomi.co.id/read349016/guys-catat-baik-baik-ini-cara-login-dan-logout-wa-web-yang-paling-benar